Address
304 North Cardinal St.
Dorchester Center, MA 02124

Work Hours
Monday to Friday: 7AM - 7PM
Weekend: 10AM - 5PM

Sentiasa Tetap Fokus Pada Audiens

Audiens adalah audiens. Mereka bukan ibu atau pasangan kita. Juga bukan guru Bahasa Melayu sekolah menengah. Audiens adalah hakim sebenar sama ada kita berkomunikasi dengan baik atau tidak.

Audiens sentiasa inginkan speaker sukses. Mereka sentiasa mendokong. Hargai mereka.

Namun, sayangnya, ramai speaker yang ‘perfeksionistik’. Mereka tidak menyedari betapa sungguh-sungguh penonton inginkan mereka sukses. Banyak masa, mereka asyik sabotaj diri sendiri sahaja.

Speaker banyak  memberi tumpuan kepada penghakiman dalaman. Pertembungan perasaan dalaman dan bukannya wajah-wajah di hadapan mereka.

“Daripada menyenduh air mendidih, baik keluarkan kayu api”. Selesaikan masalah dari puncanya.

Mudah sahaja – ingat bahawa peraturan mudah ini,

“jika saya bercakap dan audiens mendengar ... saya mesti telah melakukannya dengan betul.” (Dan jika seseorang memberitahu diri kita bahawa ucapan yang baru kita sampaikan itu hebat, percaya sahaja-lah apa yang mereka kata!)

Kemudian , robohkan tembok keempat. Penonton suka apabila pembesar suara mengambilnya dalam proses.

(Di dunia teater, ini dipanggil "merobohkan tembok keempat," halangan khayalan yang memisahkan pelakon dari audiens.)

Bagaimana  melakukannya?

Biarkan khalayak  melihat bahawa kita telah membuat kesilapan. Kita boleh melakukan ini dengan membuat komen yang kecil, bagus atau isyarat - semacam "oops" yang mengakui kita telah membuat ralat - sebelum kita meneruskan.

Lepas itu. Jalan Terus.

Triknya di sini adalah bahawa kita benar-benar bermaksud "oops,". Cukup sekadar itu.  

Jangan pula berlebihan dengan berkata"Ya Allah, saya membuat kesilapan, saya tersalah sebut, ini adalah bencana, tentu anda semua akan membenci saya!".

Ini namanya membesar besarkan kesilapan. Semua orang buat silap. Jangan cerewet. “Air yang terlalu jernih tidak ada ikan. Orang yang terlalu cerdik tidak ada kawan”

Dalam hidup ini, “ada masa merak bertukar bulu, ada masa orang bijak pun buat salah juga”

Leave a Reply

Your email address will not be published.